Friday, 7 June 2013



Di Jogja, g afdol sebelum foto disini :D
Meskipun baru sebentar di Jogja, ya kira-kira 4 tahun-an sih dari 2009-sekarang. Banyak hal yang ku suka dari Yogyakarta daripada tempat aku berasal, tapi ga penting juga sih tau aku berasal dari mana. Jelasnya saya betah hidup di tanah Ngayogjokarto Hadiningrat yang menurut saya sangat Istimewa. Kenapa istimewa?? Karena banyak alasan dan itu semua perlu terus di jaga dan dilestarikan antara lain :  

Nomer satu itu karena KERAMAH TAMAHANNYA orang Jogja. Inget pas saya tanya  bule di daerah Prawirotaman (saat tugas bahasa inggris) “Mister yang anda suka dari Jogja itu apa?” Dia jawab : “Ramah dan Senyum” sambil tersenyum jawabnya. (sorry enggak mostingin bahasa Inggrisnya, sudah lupa :D). Bener memang kata mas bule itu dan saya memang merasakannya. Keramahan orang-orang  Jogja. Terutama di lingkungan saya tinggal sekarang orangnya banyak yang Grapyak-grapyak dan alus-alus, dan itu membuat kita ikut ketularan halusnya dan ramahnya. Dan memang bener sih kalau lingkungan itu salah satu faktor penting dalam membentuk karakter seseorang. Bila dia tinggal di lingkungan yang orang-orangnya ramah tamah maka besar kemungkinan juga akan menjadi ramah pula. Dan itu yang saya suka dan perlu terus dijaga. Jadi jangan ya kita nodai ya. Cirikhas yang satu ini, KERAMAHTAMAHAN dengan hal-hal yang membuat kita yang tinggal disini merasa kurang Nyaman.  


Selain itu di Jogja yang gag kalah menariknya adalah bidang WISATA. Siapa yang gag tertarik coba ketika mendengar kata Wisata Yogyakarta, terlebih bagi yang tinggal di luar Jogja. Mulai dari Wisata Alam, Museum, Budaya dan Kesenian ada semua, tinggal pilih yang mana. Mau alam ada Gunung yang sejuk udaranya dan Pantai yang indah-indah pemandangannya. Mau museum juga banyak lengkap dah. Kesenian pun juga tak kalah hebat. Apalagi kebudayaan memang Jogja gudangnya peradaban. Ini membuat yang tinggal di Jogja makin betah dan serasa istimewa.


indahnya alam Yogya


Hidup di jogja itu MURAH, murah senyum, murah membantu dan  yang paling saya suka yaitu Murah sandang dan pangan, maklum kelas mahasiswa yang apa adanya. Setelah piker-pikir dan  saya bandingin dengan teman-teman yang senasib, setara dengan saya di luar sana, ternyata  biaya living cost termurah ya di jogja. Mulai dari kebutuhan sandang sampai pangan alias konsumsi. Coba bayangkan dengan uang 3000rupiah aja udah bisa makan sampai kenyang (nasinya ambil sendiri, + sayur + tempe/tahu), kalo g percaya datang kesini aja ntar saya ajak deh tapi bayar sendiri-sendiri yak J, bah kan yang namanya Angkringan nasi cuman 1000 rupiah perbungkus. Murah banget dan bikin saya semakin hemat, sesuatu banget ya Jogja ini.


Nikmatnya kebersamaan di Yogyakarta
 Di Jogja kita bisa kenal orang se-Nusantara. Berkat hidup di Jogja saya jadi banyak sekali kawan yang berasal dari seantero Nusantara. Mulai yang berasal dari Indonesia ujung barat sampai ujung timur ada semua. Dari berbagai kalangan, agama dan suku bercampur menjadi satu dengan hidup damai di tanah Ngayogjokarto Hadiningrat tercinta. Karena jogja boleh dikatakan sentranya ilmu, terutama bagi yang melanjutkan pendidikan di jenjang Perguruan Tinggi. Bahkan tidak sedikit yang menemukan jodohnya di tanah Ngayogjokarto Hadiningrat ini, termasuk saya insyaAllah hehe. 

meskipun berbeda-beda tapi tetap satu jua, itulah di Jogja :)

Jogja seperti inilah yang selalu di harapkan semua orang sekarang dan selanjutnya, karena harapanku  terhadap  Yogyakarta tuh satu  “Yogyakarta yang adem di mata dan adem di hati”

#KeepSmile 

12 comments:

  1. 5 hari di jogja aja bisa ngilangan galau mas,, jan tenan uwg

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyo le,, kapan-kapan dolen ndek jogja maneh ya.. jangan galau maneh gara2 cewek haha..

      Delete
  2. Jogja memang SESUATU! kalau kata Soima, Jos gandos. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya memang Jogja itu Jos Gandhos kotos kotos.. ! :)

      Delete
  3. Jogja..jogja...begitu indahnya dirimu..Diselimuti hawa dingin sehabis hujan yg seolah tak pernah berhenti..ingin q berlama2 dalam dekapanmu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku ingin jogja adem ayem tentrem,gemah ripah loh jinawi

      Delete
    2. aku ingin jogja bebas anarkhir dan bebas preman :D

      Delete
  4. Replies
    1. asyekkk makasih mas teguh marindop.. :) :)

      Delete
  5. Jogja memang istimewa. Semoga Jogja tetap adem di mata dan adem di hati, ya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin,,, saya suka Jogja yang seperti itu.. ramah, adem, ayem, tentrem, gemah, ripah loh jinawi,, joss kan :)
      itu yg buat jogja Istimewa :)

      Delete

terimakasih ^_^