Monday, 26 January 2015



Sore ini tadi pengennya jalan-jalan ke sawah atau kemana nyari inspirasi buat nulis di blog, dan tiba-tiba dapet telp dari paman untuk ngirim surat penting ke pesantren tempat anaknya nyantri. Alhamdulillah dari situ dapet inspirasi nulis.
masjid pondok yang kecil tapi insyaAllah penuh berkah
Asrama putra dan di belakangnya sudah hamparan sawah

Pukul 17:45 WIB nyampe di sebuah pondok pesantren kecil di daerah kabupaten Nganjuk tepatnya di kec. Ngronggot Nganjuk. Tempatnya di ujung desa, di samping pondok terbentang sawah nan luas. Sayang sekali saat itu suasana sudah mulai petang, menjelang maghrib. Di sana santrinya mulai anak kecil kelas 1 sd sampai dewasa dan jumlahnya tidak banyak. Ada yang khusus menghafal al-Qur’an dan ada pula yang sekedar Ngaji diniyah namanya Pondok Pesantren Mamba’ul Qur’an.

Serambi masjid dan rumah pengasuh pondok yang sederhana

Singkat cerita ketika nyampe sana ketemu dengan sepupu, anaknya paman yang masih kelas 2 sd. Dia sudah setahun tinggal di pesantren dan Alhamdulillah krasan. Saat tiba aku Tanya-tanya soal kesehariannya. “piye nduk. Krasan to?” tanyaku sambil nyodorin sekresek camilan dan susu . dia jawab “krasan kok”. Aku lanjut dengan perbincangan tentang keseharian. Dia menjawab seadanya dan apa adanya. Mulai dari jatah uang harian sudah ditentuin, Jadwal ngaji dari subuh, mempersiapkan hafalan qur’an,  sekolah pagi  sampai kalo nyuci gimana dan dia jawab nyuci pun sendiri. Padahal masih kelas 2 sd. 
 
halo kakak kecil kecil gini aku udah hafal beberapa jus al-Qur'an loh, berapa? RAHASIA :D
foto di atas sepupuku semuanya, yang kecil ini yang sekarang di pesantren.
 
Lanjut ketika setelah sholat magrib berjama’ah, santri-santri putra langsung bergegas ngaji sambil sembari aku ajak ngobrol  anak-anak di sana tentang kehidupan sehari. Mulai dari yang kelas 1 sd sampai yang kelas 2 smp. Semua krasan dan sangat menikmati hidup di pesantren. Memang saya lihat mereka terlihat damai, tanpa gadget, tanpa tv, tanpa alat elekronik apapun di tangan mereka. 

kecuali yang peci putih semua masih SD, kelas 1,2 dan 4.

Yang aku pikir bila dibandingkan dengan anak-anak seusia mereka yang masih SD, yang masih banyak manja gak karuan, minta ini itu, baju dicuciin dan kadang terpengaruh dengan acara-acara televisi. Dari sini aku sadar kenapa aku dulu enggak disekolahkan di sekolah sekitar rumah yang jaraknya tinggal hitungan langkah, tapi sejak mau masuk sd di taruh di pesantren di rumah mbah memang seperti ini tujuannya. Semoga ada hikmah yang bisa diambil dari cerita malam ini. 

Nganjuk. 26 Januari 2015

8 comments:

  1. Asyik ya, dari kecil udah diajari bersosialisasi dan mandiri. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya,, alhamdulillah belajar bersoasialisasi sejak dini :)

      Delete
    2. Alhamdulillah, bagus tuh. :)

      Delete
  2. Seru ya masih kecil gitu :)
    Aku sih ngga pernah nyantri, tapi waktu kecil sempet belajar di TPA :d

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe enggak papa.. asal bisa ngaji :D

      Delete
  3. Ngga pernah nyantri, tapi dari cerita seniorku yg anaknya nyantri di Gontor salut dg kedisiplinan & atmosfer cinta ilmu yg ada di pesantren :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo di gontor memang yang menjadi andalannya adalah berbahasa arab/inggris di kesehariannya sama kedisiplinannya. dari bangun sampe tidur pake lonceng.. :D saya pernah sekedar dolan ke sana dulu mbak :D

      Delete
  4. Saya tertarik dengan tulisan Anda.
    Saya juga mempunyai video mengenai Pendidikan yang bisa anda kunjungi di http://video.gunadarma.ac.id/play.php?vid=484

    ReplyDelete

terimakasih ^_^